Trik & Tips Mengatur Angin pada Ban Mobil: Jangan Asal Isi, Nanti Malah Bocor!

Yudha Cilaros By Yudha Cilaros
6 Min Read
Trik & Tips Mengatur Angin pada Ban Mobil: Jangan Asal Isi, Nanti Malah Bocor!
Trik & Tips Mengatur Angin pada Ban Mobil: Jangan Asal Isi, Nanti Malah Bocor!

Ban mobil adalah salah satu komponen penting yang menentukan performa, kenyamanan, dan keamanan berkendara. Ban mobil juga berpengaruh pada konsumsi bahan bakar dan emisi gas buang. Oleh karena itu, merawat ban mobil dengan baik adalah hal yang wajib dilakukan oleh setiap pemilik kendaraan.

Namun, sayangnya banyak orang yang mengabaikan perawatan ban mobil, terutama dalam hal mengatur tekanan angin pada ban. Padahal, tekanan angin pada ban sangat berpengaruh pada kualitas ban itu sendiri. Jika tekanan angin terlalu rendah atau terlalu tinggi, ban bisa cepat aus, rusak, bahkan pecah.

Lalu, bagaimana cara mengatur tekanan angin pada ban mobil yang benar? Apa saja trik dan tips yang bisa dilakukan untuk menjaga tekanan angin pada ban mobil agar tetap optimal? Simak ulasan berikut ini!

Cara Mengetahui Ukuran Angin Ban Mobil yang Tepat

Sebelum mengatur tekanan angin pada ban mobil, Anda harus mengetahui ukuran angin ban mobil yang sesuai dengan spesifikasi kendaraan Anda. Ukuran angin ban mobil biasanya ditentukan oleh pabrikan mobil dan tertera pada buku manual atau plakat yang ada di sisi dalam pintu mobil.

- Advertisement -

Ukuran angin ban mobil juga bisa dilihat dari kode yang terdapat pada ban itu sendiri. Kode tersebut terdiri dari huruf dan angka yang memiliki arti tertentu, seperti jenis ban, lebar ban, rasio ban, konstruksi ban, diameter velg, dan batas beban tumpuan.

Misalnya, kode ban 195/50 R16 93V memiliki arti sebagai berikut:

  • 195 adalah lebar ban dalam milimeter
  • 50 adalah rasio ban, yaitu presentase tinggi ban terhadap lebar ban
  • R adalah konstruksi ban, yaitu radial
  • 16 adalah diameter velg dalam inci
  • 93 adalah batas beban tumpuan, yaitu beban maksimum yang bisa ditopang oleh ban
  • V adalah indeks kecepatan, yaitu kecepatan maksimum yang bisa dicapai oleh ban

Dari kode tersebut, Anda bisa menentukan tekanan angin ban mobil yang sesuai dengan standar yang dianjurkan oleh pabrikan. Umumnya, tekanan angin ban mobil standar berkisar antara 32-35 psi, tergantung ukuran dan jenis ban.

Trik dan Tips Mengatur Angin pada Ban Mobil

Setelah mengetahui ukuran angin ban mobil yang tepat, Anda bisa mengatur tekanan angin pada ban mobil dengan beberapa trik dan tips berikut ini:

  • Rutin mengecek tekanan angin ban setiap dua minggu sekali atau sebelum melakukan perjalanan jauh. Anda bisa menggunakan alat pengukur tekanan angin yang ada di pompa bensin atau bengkel. Pastikan alat tersebut akurat dan berfungsi dengan baik.
  • Mengisi angin ban pada saat ban dalam keadaan dingin, yaitu sebelum mobil digunakan atau setelah berhenti minimal dua jam. Hal ini karena tekanan angin pada ban akan meningkat saat ban panas akibat gesekan dengan jalan. Jika Anda mengisi angin ban saat panas, tekanan angin akan berkurang saat ban dingin, sehingga ban menjadi kurang angin.
  • Mengisi angin ban sesuai dengan ukuran yang dianjurkan oleh pabrikan. Jangan mengisi angin ban terlalu rendah atau terlalu tinggi dari standar yang ditetapkan. Tekanan angin ban yang terlalu rendah bisa menyebabkan ban cepat aus, mudah bocor, dan meningkatkan konsumsi bahan bakar. Tekanan angin ban yang terlalu tinggi bisa menyebabkan ban keras, tidak nyaman, dan mudah pecah.
  • Tukar posisi ban secara berkala agar tingkat keausan seimbang. Anda bisa melakukan rotasi ban setiap 10.000 km atau sesuai dengan anjuran pabrikan. Rotasi ban bisa dilakukan dengan berbagai cara, tergantung jenis ban yang digunakan. Anda bisa membawa mobil ke bengkel khusus ban untuk melakukan rotasi sekaligus spooring dan balancing.
  • Jangan membawa beban berlebih yang melebihi kapasitas kendaraan. Beban berlebih bisa meningkatkan tekanan pada ban dan menyebabkan ban mudah rusak. Anda bisa mengurangi barang bawaan yang tidak perlu atau membagi beban secara merata di dalam mobil.
  • Periksa alur telapak ban secara rutin. Alur telapak ban berfungsi untuk mengalirkan air saat berkendara di jalan basah. Jika alur telapak ban sudah tipis atau aus, ban bisa mudah tergelincir atau aquaplaning. Anda bisa mengganti ban jika alur telapak ban sudah kurang dari 1,6 mm atau sesuai dengan indikator yang ada pada ban.

Mengatur angin pada ban mobil adalah salah satu cara merawat ban mobil yang penting dan mudah dilakukan. Dengan mengatur tekanan angin pada ban mobil secara benar dan rutin, Anda bisa menjaga kualitas ban mobil agar tetap optimal dan awet. Selain itu, Anda juga bisa menghemat bahan bakar dan mengurangi emisi gas buang.

- Advertisement -

Jadi, jangan asal isi angin ban mobil, ya! Ikuti trik dan tips yang sudah kami berikan di atas dan rasakan perbedaannya. Selamat mencoba dan semoga bermanfaat!

Share This Article