Di Luar Nalar ! Berikut Alasan Bahlil Lahadalia Cabut 2.051 Izin Tambang

Firman Yudha Pragusti By Firman Yudha Pragusti
2 Min Read

Menteri Investasi/Kepala BKPM, Bahlil Lahadalia, baru-baru ini mencabut 2.051 Izin Usaha Pertambangan (IUP) dari total yang diusulkan yaitu 2.078 IUP. Keputusan ini menimbulkan berbagai pertanyaan dan spekulasi. Dalam artikel ini, kita akan membahas alasan di balik keputusan tersebut.

Alasan Pencabutan Izin

Ada beberapa alasan mengapa IUP perusahaan bisa dicabut. Misalnya, izin yang diterbitkan pemerintah justru digadaikan pengusaha ke bank. Berikut ini adalah beberapa alasan utama yang disampaikan oleh Bahlil Lahadalia:

  1. Perkembangan izin tidak diurus: “Izinnya itu sudah ada, tetapi tidak diurus perkembangan izinnya,” kata Bahlil Lahadalia saat rapat kerja dengan Komisi VI DPR.
  2. Izin digadaikan ke bank: “Izinnya sudah ada, tetapi digadaikan ke pihak bank,” tambahnya.
  3. Izin digunakan untuk IPO, tetapi uang hasil IPO tidak digunakan untuk investasi: “Izin tersebut digunakan untuk keperluan melantai di bursa atau initial public offering (IPO), tetapi uang hasil IPO tersebut tidak digunakan untuk mengelola investasi di lokasi yang sudah mendapatkan izin usaha,” ungkap Bahlil.
  4. Pemegang IUP dinyatakan pailit: “Ketiga izinnya ada nominee, dan orangnya pailit,” bebernya.
  5. RKAB 3 tahun tidak diurus: “Kemudian RKAB 3 tahun tidak diurus. Ini syarat-syarat yang dibuat. Terkecuali adalah RKAB tidak dibuat karena izin IPPKH belum dikeluarkan,” pungkasnya.

Implikasi dan Dampak

Keputusan ini tentunya memiliki implikasi dan dampak yang signifikan bagi industri pertambangan di Indonesia. Dengan pencabutan izin ini, diharapkan akan ada peningkatan dalam pengawasan dan regulasi sektor pertambangan. Ini juga merupakan langkah penting dalam upaya pemerintah untuk memastikan bahwa sumber daya alam Indonesia dikelola dengan cara yang berkelanjutan dan bertanggung jawab.

Pencabutan 2.051 IUP oleh Bahlil Lahadalia merupakan langkah penting dalam upaya pemerintah untuk memastikan bahwa industri pertambangan di Indonesia beroperasi sesuai dengan peraturan dan standar yang telah ditetapkan. Melalui tindakan ini, diharapkan akan ada peningkatan dalam pengawasan dan regulasi sektor pertambangan, serta peningkatan dalam pengelolaan sumber daya alam Indonesia.

- Advertisement -
Share This Article