Jenis-Jenis Mobil Hybrid: Apa Saja, Bagaimana Cara Kerja, dan Apakah Layak Dibeli?

Firman Yudha Pragusti By Firman Yudha Pragusti
8 Min Read
Jenis-Jenis Mobil Hybrid: Apa Saja, Bagaimana Cara Kerja, dan Apakah Layak Dibeli?
Jenis-Jenis Mobil Hybrid: Apa Saja, Bagaimana Cara Kerja, dan Apakah Layak Dibeli?

Mobil hybrid adalah mobil yang menggunakan dua sumber tenaga untuk bergerak, yaitu mesin pembakaran dalam (internal combustion engine/ICE) dan motor listrik. Mobil hybrid diklaim lebih hemat bahan bakar, lebih ramah lingkungan, dan lebih canggih daripada mobil konvensional yang hanya mengandalkan mesin ICE.

Namun, tidak semua mobil hybrid itu sama. Ada beberapa jenis mobil hybrid yang berbeda dalam hal cara kerja, efisiensi, dan biaya. Jika Anda tertarik untuk membeli mobil hybrid, ada baiknya Anda mengenal lebih dulu jenis-jenis mobil hybrid yang ada di pasaran, beserta kelebihan dan kekurangan masing-masing.

Hybrid Paralel (Parallel Hybrid)

Hybrid paralel adalah jenis mobil hybrid yang paling umum dijual di Indonesia. Contoh mobil hybrid paralel adalah Toyota Prius, Honda Insight, dan Suzuki Ertiga Smart Hybrid. Mobil hybrid paralel memiliki mesin ICE dan motor listrik yang bekerja secara bersamaan untuk menggerakkan roda. Mesin ICE biasanya digunakan untuk kecepatan tinggi, sedangkan motor listrik digunakan untuk kecepatan rendah atau saat berhenti. Motor listrik juga dapat memberikan tenaga tambahan saat akselerasi atau menanjak. Baterai yang menyimpan daya listrik dapat diisi ulang oleh mesin ICE atau oleh sistem regeneratif yang mengubah energi kinetik menjadi listrik saat pengereman.

Kelebihan mobil hybrid paralel adalah:

- Advertisement -
  • Lebih hemat bahan bakar daripada mobil konvensional, terutama di perkotaan yang sering macet.
  • Lebih ramah lingkungan karena menghasilkan emisi gas buang yang lebih rendah.
  • Lebih responsif dan bertenaga karena adanya dukungan motor listrik.

Kekurangan mobil hybrid paralel adalah:

  • Lebih mahal daripada mobil konvensional, baik dalam hal harga beli maupun biaya perawatan.
  • Lebih berat dan kompleks daripada mobil konvensional, karena memiliki komponen tambahan seperti motor listrik, baterai, dan sistem kontrol.
  • Lebih sulit untuk dimodifikasi atau ditambah aksesori, karena dapat mengganggu kinerja sistem hybrid.

Hybrid Seri (Series Hybrid)

Hybrid seri adalah jenis mobil hybrid yang jarang dijumpai di Indonesia. Contoh mobil hybrid seri adalah Nissan Kicks e-Power dan BMW i3. Mobil hybrid seri hanya memiliki motor listrik yang menggerakkan roda, sedangkan mesin ICE hanya berfungsi sebagai generator yang menghasilkan listrik untuk motor listrik dan baterai. Mesin ICE tidak terhubung langsung dengan roda, sehingga dapat dioperasikan pada kecepatan optimal yang lebih efisien. Baterai yang menyimpan daya listrik juga dapat diisi ulang oleh sistem regeneratif yang mengubah energi kinetik menjadi listrik saat pengereman.

Kelebihan mobil hybrid seri adalah:

  • Lebih hemat bahan bakar daripada mobil hybrid paralel, karena mesin ICE dapat bekerja pada kondisi terbaiknya.
  • Lebih ramah lingkungan daripada mobil hybrid paralel, karena mesin ICE jarang digunakan dan menghasilkan emisi gas buang yang lebih rendah.
  • Lebih halus dan senyap daripada mobil hybrid paralel, karena tidak ada transmisi atau kopling yang menghubungkan mesin ICE dengan roda.

Kekurangan mobil hybrid seri adalah:

  • Lebih mahal daripada mobil hybrid paralel, baik dalam hal harga beli maupun biaya perawatan.
  • Lebih berat dan kompleks daripada mobil hybrid paralel, karena memiliki komponen tambahan seperti generator, motor listrik, baterai, dan sistem kontrol.
  • Lebih sulit untuk dimodifikasi atau ditambah aksesori, karena dapat mengganggu kinerja sistem hybrid.

Plug-in Hybrid (PHEV)

Plug-in hybrid adalah jenis mobil hybrid yang dapat diisi ulang daya listriknya dari sumber eksternal, seperti colokan listrik rumah atau stasiun pengisian kendaraan listrik (SPKLU). Contoh mobil plug-in hybrid adalah Mitsubishi Outlander PHEV dan Toyota Prius Prime. Mobil plug-in hybrid memiliki mesin ICE dan motor listrik yang dapat bekerja secara bersamaan atau bergantian untuk menggerakkan roda. Mesin ICE biasanya digunakan untuk jarak jauh atau kecepatan tinggi, sedangkan motor listrik digunakan untuk jarak dekat atau kecepatan rendah. Motor listrik juga dapat memberikan tenaga tambahan saat akselerasi atau menanjak. Baterai yang menyimpan daya listrik dapat diisi ulang oleh mesin ICE, oleh sistem regeneratif, atau oleh sumber listrik eksternal.

- Advertisement -

Kelebihan mobil plug-in hybrid adalah:

  • Lebih hemat bahan bakar daripada mobil hybrid paralel atau seri, karena dapat menggunakan daya listrik dari sumber eksternal yang lebih murah dan bersih.
  • Lebih ramah lingkungan daripada mobil hybrid paralel atau seri, karena dapat mengurangi penggunaan mesin ICE dan menghasilkan emisi gas buang yang lebih rendah.
  • Lebih fleksibel dan variatif daripada mobil hybrid paralel atau seri, karena dapat beroperasi sebagai mobil listrik murni atau sebagai mobil hybrid sesuai dengan kondisi dan preferensi pengemudi.

Kekurangan mobil plug-in hybrid adalah:

  • Lebih mahal daripada mobil hybrid paralel atau seri, baik dalam hal harga beli maupun biaya perawatan.
  • Lebih berat dan kompleks daripada mobil hybrid paralel atau seri, karena memiliki komponen tambahan seperti motor listrik, baterai, dan sistem kontrol.
  • Lebih sulit untuk dimodifikasi atau ditambah aksesori, karena dapat mengganggu kinerja sistem hybrid.
  • Lebih tergantung pada ketersediaan dan kualitas sumber listrik eksternal, yang masih terbatas dan bervariasi di Indonesia.

Apakah Mobil Hybrid Layak Dibeli?

Mobil hybrid memiliki banyak kelebihan yang menarik, seperti hemat bahan bakar, ramah lingkungan, dan canggih. Namun, mobil hybrid juga memiliki beberapa kekurangan yang perlu dipertimbangkan, seperti mahal, berat, dan kompleks. Jadi, apakah mobil hybrid layak dibeli?

- Advertisement -

Jawabannya tergantung pada beberapa faktor, seperti kebutuhan, anggaran, dan gaya hidup Anda. Jika Anda sering berkendara di perkotaan yang macet, ingin mengurangi biaya operasional dan dampak lingkungan, dan tidak keberatan dengan biaya awal dan perawatan yang tinggi, maka mobil hybrid bisa menjadi pilihan yang tepat untuk Anda.

Namun, jika Anda lebih sering berkendara di luar kota yang lancar, tidak terlalu peduli dengan efisiensi dan emisi, dan lebih mengutamakan harga dan kenyamanan, maka mobil hybrid mungkin tidak cocok untuk Anda.

Selain itu, Anda juga perlu memilih jenis mobil hybrid yang sesuai dengan preferensi Anda. Jika Anda ingin mobil hybrid yang paling umum dan mudah ditemukan di Indonesia, maka Anda bisa memilih mobil hybrid paralel. Jika Anda ingin mobil hybrid yang paling hemat dan ramah lingkungan, maka Anda bisa memilih mobil hybrid seri. Jika Anda ingin mobil hybrid yang paling fleksibel dan variatif, maka Anda bisa memilih mobil hybrid plug-in.

Tentu saja, Anda juga perlu mempertimbangkan merek, model, fitur, dan desain mobil hybrid yang Anda inginkan. Ada banyak pilihan mobil hybrid yang tersedia di pasaran, dari yang murah sampai yang mewah, dari yang sederhana sampai yang sporty, dari yang lokal sampai yang impor.

Jadi, sebelum Anda membeli mobil hybrid, ada baiknya Anda melakukan riset, survei, dan test drive terlebih dahulu. Dengan begitu, Anda dapat menemukan mobil hybrid yang paling sesuai dengan kebutuhan, anggaran, dan gaya hidup Anda.

Share This Article