Inflasi Pangan: Penyebab dan Dampaknya pada Ekonomi

Firman Yudha Pragusti By Firman Yudha Pragusti
2 Min Read
noodles, rice, potatoes
Photo by congerdesign on Pixabay

Inflasi pangan telah menjadi isu penting yang mempengaruhi ekonomi global dan nasional. Inflasi pangan terjadi ketika harga makanan naik secara signifikan dalam periode waktu tertentu. Berikut adalah penjelasan mendalam tentang inflasi pangan, penyebabnya, dan dampaknya pada ekonomi.

Penyebab Inflasi Pangan

Inflasi pangan di Indonesia pada Agustus 2022 mencapai 8,93 persen. Penyebab utama inflasi pangan adalah permasalahan di sisi suplai. Artinya, harga bahan pangan menjadi naik diakibatkan oleh terbatasnya stok komoditas pangan di banyak daerah. Kenaikan harga pangan inilah yang menyebabkan inflasi pangan menjadi tinggi.

Dampak Inflasi Pangan

- Advertisement -

Inflasi pangan memiliki dampak signifikan pada ekonomi, terutama bagi masyarakat berpenghasilan rendah. Inflasi pangan bisa berdampak 40-50 atau bahkan 60 persen dari bobot pengeluaran mereka. Ini berarti bahwa kenaikan harga pangan dapat menambah beban ekonomi bagi masyarakat berpenghasilan rendah.

Strategi Menghadapi Inflasi Pangan

Untuk menghadapi inflasi pangan, Bank Indonesia telah merumuskan beberapa strategi. Salah satunya adalah melalui Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP). Tujuan dari gerakan ini adalah untuk menurunkan inflasi harga pangan menjadi di bawah 5 persen.

Inflasi pangan adalah isu yang kompleks yang mempengaruhi banyak aspek ekonomi. Untuk mengatasi inflasi pangan, diperlukan kerjasama antara pemerintah, sektor swasta, dan masyarakat. Dengan strategi yang tepat, kita dapat mengurangi dampak negatif inflasi pangan dan menciptakan ekonomi yang lebih stabil dan adil.

Share This Article